Cerita Naruto 611 – Kedatangan

Hachibi menembak dengan sekuat tenaga, tepat di depan mata ekor sepuluh.

“Bagus, kenai dia!!” Seru Naruto. Akan tetapi nyatanya, serangan Bijuudama itu malah dengan mudah ditahan oleh Juubi. Mahluk raksasa berekor sepuluh itu dengan santainya menyentil bola itu dengan jari telunjuknya.

“Ada dua lalat di atas kita.” Ucap Madara.

Tak hanya menahan, sentilan tadi juga sekaligus mengarah kembali ke Hachibi, yang kemudian membuatnya terpetal, “Ukhh!” Hachibi kesakitan.

Setelah membalikan serangan Hachibi, selanjutnya Juubi menyerang menggunakan ekornya ke arah Naruto dan Kakashi. Tak mau gurunya terluka, Naruto mendorong Kakashi agar ia menjauh,

“Ekor Juubi? Naruto!!”

Deg …
Melihat apa yang Naruto lakukan, Obito teringat akan dirinya dulu, ketika saat itu ia mendorong Kakashi agar ia tak tertimpa reruntuhan batu. “Naruto benar-benar mirip denganku …”

“Uaghhhh!!!!!” Naruto berteriak kesakitan saat terkena hempasan ekor itu.

“Yeah, bagaimanapun kau masih muda sepertiku dulu.” Pikir Obito, “Tapi secara perlahan …”

“Gwaaaahh!!!!
Mafkan aku, Hattsan … Paman Bee …”

Boft! Naruto yang hanya bunshin itu menghilang.

“Kage Bunshin lagi?” Ucap Madara.

Hap, tangan Kyuubi menangkap tubuh Kakashi, bersamaan degan jatuhnya Hachibi di sebelah mereka. Dan secara tiba-tiba, chakra raksasa kyuubi menghilang.

“Uaghhh!!!” Mereka semua yang mulanya ada di atas Kyuubi terjatuh.

“Ups …” Ucap Kurama di dalam diri Naruto.
“Kurama!! Kenapa kau menghilang tiba-tiba di saat seperti ini!?” Bentak Naruto.

“Sekitar delapan menit, itulah batas waktuku!” jelas Kyuubi, “Untuk saat ini, aku akan mengumpulkan chakra dulu. Cobalah untuk mengulur waktu. Kau tak akan bisa menang melawannya tanpa chakraku.” Kyuubi mulai berkonsentrasi mengumpulkan chakra.

Sama seperti Kyuubi, Hachibi juga telah menghilang, kembali ke wujud Bee.

“Itu sakit kau tahu, bodoh!” Ucap Bee.
“Bee, aku akan istirahat untuk sementara waktu, aku sudah mencapai batasku.” Ucap Hachibi.

“Apa kau masih belum pulih?” Gai melihat keadaan kakashi yang tampak kelelahan.

“Menyerap dan mengembalikan sesuatu sebesar Hachibi benar-benar membuatku lelah, aku benar-benar kelelahan sekarang …” Pikir Kakashi.

“Kelihatannya Hachibi dan Kyuubi telah kehabisan chakra …” Ucap Obito.

Tak mau berdiam diri, Naruto tanpa bantuan Kyuubi mencoba untuk melawan. Ia bersiap untuk mengeluarkan Kage Bunshin.

“Kage Bunshin lagi? Meskipun kau menggunakan jutsu terlarang tingkat tinggi, kau hanya akan menggandakan ketidakmampuanmu.” Ucap Madara.

“Aku mampu!” Ucap Naruto.
“Hentikan itu, Naruto!” Ucap Kakashi, “Kage Bunhin percuma saja, itu hanya akan membagi chakramu. Kau bisa menggunakannya sebagai pengalihan, tapi mereka masih tak bisa menciptakan serangan akhirnya. Dan kalau sesuatu terjadi padamu, kita akan kalah dalam perang ini.” Ucap Kakashi.

“Kalian hanyalah orang-orang yang tidaki mematuhi perintah.” Ucap Madara.

“Huh? Tidak mematuhi?”

“Kau tidak mampu.” Ucap Madara lagi.
“Apa yang dia maksud adalah meskipun kau memperbanyak jumlahmu, itu percuma saja.” Ucap Obito, “Pada akhirnya, kau hanyalah shinobi yang tidak memiliki kekuatan. Suatu hari nanti, kau, tidak, tapi semua orang akan … Menjadi sepertiku.”

“Aku tak mau menjadi sepertimu!” Teriak Naruto.
“Berapa kali aku harus mengatakannya? Aku ingin menjadi Hokage!!”

“Jangan khawatir, semuanya akan berjalan lancar …
Tak akan ada ninjutsu di dunia ini yang dapat melampaui Mugen Tsukuyomi …
Janis, hancurlah bersamaan dengan dunia ini!”

Juubi menyiapkan sebuah bijuudama, kemudian menembaknnya dalam wujud laser raksasa. Serangan yang sungguh dahyat hingga bahkan mungkin membelah beberapa gunung.

Akan tetapi setelahnya, Obito merasakan ada sesuatu yang aneh, “Tsk …”

“Ini …” Naruto dan yang lainnya juga kaget.

Karena ternyata, serangan tadi sangat meleset dari target.
“Serangan Juubi meleset? Ada apa ini?”

“Kakashi! Gai! Maaf sudah menunggu!!!!”

Wooow, ternyata pasukan bantuan Aliansi Shinobi telah tiba.
“Naruto-kun! Apa kau baik-baik saja!?” Ucap Hinata khawatir.

“Mereka mampu menghancurkan shintenshin sempurna yang dibantu oleh Hyuuga hanya dalam dua detik!” Ucap Ino.
“Tapi kau masih mampu menggeser serangan sebesar itu, kau hebat!”

Ternyata melesetnya serangan tadi adalah ulah mereka.

“Hei!”

“Jangan bersikap sok hanya karena Hinata ada di sini, Naruto!” Ucap Kiba, yang datang bersama dengan yang lainnya, Shino, keluarganya dari klan Aburame. “Mushi Jamming no Jutsu!!” Klan Aburame menyerang dengan serangga mereka.

“Kirigakure no Jutsu!!!” Dilanjutkan dengan serangan pasukan berikutnya.

“Kami semua di sini, Naruto!”
“Bagus, mereka tak akan bisa merasakan kita dengan mudah sekarang!” Ucap Shikamaru.
“Bee-sama! Kau melakukannya lebih baik dari yang kuduga!”
“Bee-sama! Jadi lukamu tidak serius ya!” Ucap Omoi.

“Gai-sensei, apa kau habis menggunakan Hirudora!?” Tanya Lee.
“Maaf terlambat, Kapten kakashi!” Ucap Sai.

“Sakura-chan! Pertama-tama …”
“Aku tahu!” Sakura mengurus Kakashi.

Sementara itu di markas, sesuatu yang aneh terjadi pada wujud bola airnya. “Bola airnya berubah bentuk, ini berarti …” Shikaku memberi perintah, “Inoichi! Ao! Periksa situasnya!!”

Ternyata, seluruh tim telah terpusat di tempat itu, wow!

“Divisi satu telah sampai!”
“Divisi dua sampai!”
“Divisi tiga sampai!”
“Divisi empat, sampai!!”
“Divisi lima juga …”

“Tim medis juga sudah sampai!”
“Tim pelacak juga!”

“Sekarang kami bukan lagi shinobi yang tak mentaati perintah, kami adalah aliansi shinobi!!!
Apa kau pikir kau sudah bersembunyi dengan baik? Fuuton-Kazekiri no Jutsu!” Naruto hendak mengeluarkan sebuah jurus pamungkas, “Itu adalah sebuah jutsu yang luar bisa hebatnya, jutsu terkuat yang ada di dunia shinobi, dan itu bisa menang melawan Mugen Tsukutomi, camkan itu dalam otakmu!!”