Cerita Naruto Chapter 613 – Fikiran

Sumber : beelzeta.com

Naruto melempar rasenshurikennya ke arah Madara dan Obito, karena bagaimanapun, merekalah otak di balik aksi Juubi.

“Jadi, kali ini mereka menjadikan kami sebagai target? bukan Juubi?
Oh yah, menyerang otak musuh memang merupakan dasar dalam perang.” Pikir Madara, yang meski hendak diserang oleh begitu banyak shinobi, ia masih tampak tenang-tenang saja.

Terlihat Darui menyiapkan tembakan, begitu pula dengan yang lain yang sudah benar-benar siap untuk menyerang. “Daigo Tomon … Buka!!” Lee dan gurunya juga telah bersiap.

“Tapi untuk menyerang kami …”

“Oarghhhh!!!!!!!!” Juubi memblok serangan mereka. Ia mampu keluar dari lubang yang menahannya itu, dan bahkan kini wujudnya semakin sempurna.

“Kalian harus menghentikan Juubi terlebih dahulu.”

Naruto Chapter 613
Teks Version by http://www.Beelzeta.com

“Bagaimana bisa!? Bukankah kita telah menahan Juubi!?” Pikir heran para shinobi aliansi. Mereka memang sudah berusaha. Namun mau bagaimana lagi, Juubi terlalu kuat untuk bisa ditahan hanya dengan serangan kombinasi seperti tadi.

Ekor-ekor Juubi yang ujungnya membentuk jari mengibas dan menghempaskan beberapa shinobi, “Aaaarghhh!!!!!!”

“Apa kau baik-baik saja!?”
“Sial!!!” Para shinobi terdesak.

Juubi muncul dengan wujud yang semakin sempurna. Ekor-ekornya seperti yang telah dijelaskan tadi memiliki ujung yang menyerupai tangan. Muncul tanduk-tanduk dari kepalanya, dan kaki serta tangan yang semakin jelas. Namun meski begitu, wujudnya masih terlihat terlalu kurus.

Dan bersamaan dengan berevolusinya wujud Juubi ini, ketidakseimbangan bola yang ada di markas menjadi semakin tidak stabil. “Ini mustahil!! Bola sensornya …”
“Terlihat seperti bintang kecil!”

“Jadi pada dasarnya kita tak bisa menghentikan Juubi …” ucap ayah Shikamaru, Shikaku.
“Dia hanya mempertahankan kekuatannya untuk berubah.”

“Bagaimana bisa kita menghentikan mahluk itu!? Kita bahkan tak punya waktu untuk menyerang mereka berdua!!” ucap ayah Ino.

Kembali ke medan perang, beberapa shinobi sudah tampak terbaring kesakitan. “Tim medis, cepat!!” Perintah salah seorang shinobi.
“Ma-mahluk itu menyeramkan …” ucap Kiba.

“Ukhh …”
“Kalau kita tak bisa menghentikannya, kita semua berakhir.” ucap Kakashi.
“Daripada membuang waktu untuk takut, lebih baik gunakan waktumu untuk mengumpulkan chakra. Kita harus selalu siap menerima perintah dari markas pusat.”

“Kita harus menghentikan Juubi, apapun alasannya. Atau tidak, kita tak akan mampu untuk menyerang mereka berdua yang merupakan otak di balik ini semua. Tapi, bagaimana bisa kita melakukannya?” Shikaku berpikir keras. “Bloking adalah spesialisasi dari kita tiga klan, tapi tetap saja melawan monster itu, pada akhirnya kita hanya akan membuang-buang chakra …”

“!!!” Shikaku terpikir akan sesuatu, kemudian dengan cepat ia meminta ke ayah Ino, “Inoichi, hubungkan aku ke Kakashi!!”

“Ya!!” Inoichipun menghubungkan mereka.

“Kakashi, ini aku! Ada satu hal yang ingin aku pastikan mengenai rangkaian pertarungan yang aku katakan …”

“Gwooohhh!!!!!” Juubi berteriak, semakin sempurna meski masih tampak cacat.

“Huh …” Madara mulai merasakan Juubi yang dipijaknya bergetar.
“Setelah ini, akan semakin sulit untuk mengendalikan Juubi. Gunakan sel Hashirama untuk memperkuat ikatannya!” Perintah Madara ke Obito. Kemudian, mereka berduapun mengeluarkan suatu batangan kayu dari tubuh mereka dan menempelkannya ke tubuh Juubi.

“Bukankah kau ingin melihat …
Betapa kuatnya Juubi dalam bentuk ini …”
“Yah, kita akan menunjukannya pada mereka … Bagaimana keputusasaan itu.” ucap Obito.

“Rooarrrr!!!!” Juubi berdiri tegak bagai seorang manusia, dengan tubuh yang masih terlihat kurus. Dan, baru hanya tangan kanannya saja yang tumbuh.

“I-Ini … mustahil!!!” ucap Shinobi di ruangan pengawas itu. Keadaan bola tadi menjadi semakin tak stabil, begitu tidak terkendali. “Shikaku-dono, Inoichi-dono!!”

“Sial, kamuinya tak mau bekerja tepat waktu.” Pikir Kakashi.
“Gunakan doton di bawah kakinya.”
“Ya!!”

Jutsu elemen tanah menyerang kaki Juubi, membuatnya terguling dan terjatuh. Akibatnya, bijuudama yang hendak ia tembakan menjadi melesat ke arah yang tidak karuan, melesat di kejauhan sebelum akhirnya meledak. Booomm!!!

“Serangannya sampai di jarak sejauh itu!?” Kakashi kaget.
“Benar-benar berada di level yang jauh berbeda dengan bijuudama lainnya, kekuatan macam apa itu!?”
“Kalau dengan kontrolnya yang tidak sempurna saja seperti itu, maka tembakan selanjutnya …”

Bammmm!!!!!!! Juubi kembali menembak ke kejauhan, begitu jauh, dan bahkan tembakannya sampai di sebuah desa, membuat desa itu hancur berantakan. “Astaga … Kota di jarak sejauh itu dihancurkannya dengan mudah!!” ucap seorang shinobi pendeteksi.

Juubi terus mengamuk, dan menembak ke tempat-tempat yang jauh. “Oarghhh!!!!!!”

“Ini aneh! Kenapa dia hanya mengincar tempat yang jauh!?” ucap Ao, salah satu shinobi pendeteksi yang bertugas di markas.
“Ini artinya, semua kota, siapapun ada dalam jangkauan serangannya …”

“Apa ini artinya, para Daimyou, penduduk desa dari berbagai negara tidak aman!?”
“Para shinobi yang ada di medan tempur bertarung untuk melindungi semuanya.” ucap Shikaku, “Arah yang diincarnya adalah …”

Juubi kembali menembak ke kekejauhan.

“I-Itu …”
“Ada apa, Ao-dono!?” Inoichi bertanya.
“Kumohon jangan panik dan dengar perkataanku …” Ao hendak mengatakan kenyataannya. Namun sebelum itu, Shikaku sudah tahu dan mengatakan, “Serangannya kali ini datang ke arah kita.”

“!!?” Orang-orang di markas kaget.
“Kalau begitu, kita harus segera kabur!!”
“Heh, dengan daya hancur Bijuudama yang sebesar itu, sudah terlambat!! Apa sejak awa; kau pikir kau aman hanya karena kau bertugas di markas pusat?”
“Tidak! Aku juga seorang shinobi! Aku sudah siap untuk mati di dalam misi kapanpun! Tapi, aku belum mau mati sebelum melakukan sesuatu yang membantu …”

Bijuudama terus bergerak menuju ke arah mereka.

“Apa yang harus kita lakukan, Shikaku!?”
“Kita harus melakukan apa yang harus kita lakukan sampai akhir.” ucap Shikaku. “Aku memiliki strategi untuk menghentikan Juubi. Ini akan menjadi pekerjaan terakhir kita, hubungkan aku dengan orang-orang yang ada di medan tempur.”

Iapun dihubungkan ke orang-orang, sementara Bijuudama sudah semakin mendekat.
“Semuanya, dengarkan aku!!”

Terlihat Shikamaru mendengar dengan seksama. Namun tiba-tiba, raut wajahnya berubah. Perlahan, dari sigap menjadi raut kehilangan. Sepertinya, bijuudama sudah menghancurkan tempat itu tepat sebelum Shikaku memberitahukan rencananya.

Ino menangis. Tentu saa, bagaimanapun ayahnya juga ada di tempat itu.

“Akhirnya, kita berhasil memusnahkan mereka.” ucap Madara, “Dengan ini, kita telah menghancurkan otak di balik aliansi shinobi. Yah, itulah dasar dalam perang kan …”

Bersambung ke Naruto Chapter 614

Satu pemikiran pada “Cerita Naruto Chapter 613 – Fikiran

Kometarnya Ya disini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s